Skip to main content

Ospek is in da houze..!!

Hurray..!! Ospek universitas ma kampus uda kelar!! Banyak banget moment seru n indah yang takkan bisa diabadikan lewat kamera, namun hanya dalam memori... *JRUOTZ*

1. Inisiasi Kampus [IK]
Sejatinya ni acara tu ospek universitas. Cuman, supaya namana keliatan elite, namanya diubah jadi 'Inisiasi Kampus". IK kali ini aku dapet jatah di Denticia [FKG]. Acaranya ga begitu heboh, tapi dibandingin ospek fakultas lebih asik ini. Disini sekitar 250 orang dibagi jadi 15 kelompok. Aku masuk kelompok 5 bareng Nugroho [Kehutanan], Andy [Elins], Udin [KH], Ahmad [Teknik], Lutfi [RekMed], Titik, Elfira, Ully, Novi yang ngga jelas jurusannya ;P . Banyak banget plajaran yang aku petik disini. Salah satunya adalah "Gimana Caranya Jadi Mahasiswa Kritis". Topik yang sangat pas ama realita mahasiswa sekarang. Banyak kan kalo kita liat di TV, mahasiswa pada demo-turun ke jalan, orasi panas2an, teriak sana-sini, etc. Aku jamin, ga semua dari mereka ngerti apa 7an dari demo itu. Apa iya mereka pada seiya sekata? Ato jangan2 mreka cuman ikut2an aja? Intinya sih kita kudu punya pendirian. Karena sikap kritis muncul dari pendirian kita masing2. Belom tentu kok sikap kritis kudu demo, rusuh, dll. There's a lot of things we can do! Balik ke IK, acarnya seru banget! Seneng banget bisa punya temen dari berbagai jurusan. Diajarin nyanyi, makan bareng, sholat bareng, jalan ke Balairung bareng pula. Kenalan ama Dinar [KH], Arum [Elins], masih banyak lagi... Mana yang jadi ketua gugus kan si Udin, dari kelompokku yang asalnya dari Bengkulu. Tampangnya sih kayak orang belom mandi, abis mabuk2an, kurang tidur, dll. But, don't judge a book by it's cover! Nyatanya pas doi orasi calon ketua gugus, dia bisa ngomong lancar, tegas ala Roma Irama gitu! Keren! Hidup Udiiin!!! Khusus buat Arum [Elins], satu kalimat aja, You're so beautiful! Aku suka banget ma kedewasaan kamu. Baik dari bicara, pendirian, kepribadian, senyum -apalagi- . Kayaknya gombal banget ya kok bisa2nya aku nilai orang dalam 1 hari aja. Tapi emang aku suka ngomong apa adanya.. ya gimana ya? ;D

Acara IK slese di Balairung jam 6 sore. Gile, isi acaranya bincang2 ma wakil rektor+musik jalanan. Benernya sih asik, cuman karena uda capek+gelap pula, jadinya BT adanya. Sempet ketemu ma temen2 SMA sbangsa Tzaz, Ajeng, Dewa, Sutiq, Jack, Simbah, Dedy, Anjar, dll. Seru! Buat temen2 Denticia, MISS YA ALL, GUYS! Semoga sukses kuliahnya! Tetep tough! Jalan masih panjang! Yeah!!!

2. Ospek Fakultas MIPA hari I
Seperti yang uda dibayangin, ospek fakultas emang bener2 boring. Apalagi pas apel pagi ma sie tatib yang sok artis, munafik, n sok suci banget. Treak2, "Woii...Kalian tu payah jadi mahasiswa MIPA, ga becus, bla..bla...bla..!!!" atau "Nagapain liat2, sok keren!! Nunduk!" So what gitu logh kalo kita mo ga becus atau mo liad tampang tatibnya. Ngga boleh? Kan sayang, soalnya tatib2 ce mipa cantik2 sih. Sayang kalo dilewatkan... ;P Acara hari ini ngga begitu menarik. Seputar perkenalan UKM, trus diskusi tentang topik aneh-aneh yang intinya tentang biaya masuk UGM yang mahal banget. Herannya, di hari-hari besoknya masih aja topik yang dibahas itu mlulu. Makan siangnya nasi bungkus isi ikan bandeng yang super duper asin sekaleee!! Baru kali ini aku makan bandeng yang sebegitu asinnya! *_* Trus pas apel sore, lagi2 tatib dateng dengan sok suci, munafik, dan sok artisnya. Aku mah bodo amat, Masuk telinga kiri, keluar telinga kanan. Trus tugas buat hari besoknya lumayan berat, suruh bikin peta UGM bserta fakultas lengkap!

3. Ospek Fakultas MIPA hari II
Hmmm...hari kedua, target aku: tetep jaga mood. Sie Tatib tetep asik aja treak2 "Yang ga bawa topi, keluar!" ato tatib cewek yang cantik tetep bilang, " Ngga usa liat2, sok cakep!". Dan aku tetep aja liat2. ;D Forum diskusinya bener2 suckz. Emang sih topiknya beda, tapi ma hari kemaren sama aja! Tentang biaya pendidikan. Apa cuman itu yang bakal kita hadapi sebagai mahasiswa baru kelak? Bosen woii!! Bahas tentang pergaulan mahasiswa Jogja kek, ato diskusi tentang warung makan enak tapi murah dimana gitu, kan malah lebih pas, ketimbang biacara pendidikan mlulu. Capek saya! Makan siangnya ayam goreng tepung+lalap. Sambel lalapnya pueedess banget! Mpe keringetan! Nah, pas apel sore terjadi pemberontakan MIPA '04. Krisnha Aditya, anak D3 Komsi maju sebagai pelopor. Doi keberatan, soalnya tatib ngasi hukuman ke dia, padahal jelas2 dia ga ngelanggar aturan maen, tugas dikerjain tepat waktu, ga telat sama sekali. Dia maju ke tengah lapangan. Kontan aja, anak2 MIPA laen yang ga trima langsung dukung maju. Termasuk saya. Benernya aku ga ada urusan ma tatib sih. Lha, smua anak MIPA yang jumlahnya 800 orang pada maju smua. Masak aku mo di lapangan sendirian? Ogah deh! Suasana kisruh banget, emosi pada tinggi smua. Seru sekaligus serem! Seru, karena bangga punya temen satu angkatan yang kompak. Serem, karena uda pada kemakan emosi semua. MIPA '04 menuntut pembubaran tatib. Si Krisnha Aditya juga nglapor ke Mahkamah. Wew, serasa demo di DPR! Sayangnya, para tatib uda pada sembunyi di kandang. Jadinya kita demo ma panitia inti aja.

3.Ospek Fakultas MIPA Hari III
Bahagia, soalnya ini hari terakhir ospek. Sialnya, aku bangun kesiangan, trus telat 20 menit deh! Jadinya kena hukuman tatib. Hari trakir ga disuruh push-up, lari, nyanyi,dll. Cuman sekedar dikasi wejangan yang intinya kita kalo kuliah tu kudu ga boleh maen2 ma waktu. Apalagi ma KRS. Kalo telat tanda tangan ma dosen wali, bisa2 kita ngga kuliah satu semester. Wejangan yang wajib aku inget pas kuliah! Ternyata pas apel pagi ga ada tatibnya! Sial! Hari trakir, isi acaranya seru. Ada games bikin pakaian dari koran, trus bikin mading, dll. Ada juga acara ESQ -sampe banjir air mata saya!- trus makan siangnya -lagi2- nasi+ayam. Apel sore yang ditunggu2 akirnya tiba. Apel ini merupakan apel trakir skaligus apel 'pembalasan' para tatib. Suasananya bener2 kisruh. Tapi dibanding hari sbelumnya, masih mending skarang. Kita diajak ngomong secara dewasa. Yeah! I Luv It! Sayangnya tatib ada yang ga trima, trus kiruh lagi. MIPA '04 berontak lagi. Trus tenang lagi. Kisruh lagi. Tenang lagi. Kisruh lagi. Tenang lagi. Mpe akirnya tatib minta maap ma MIPA '04 trus menjalani hukuman dari MA. Ternyata ini tuh skenario. Udah aku duga. Soalnya akting para panitianya ga mantep diliat gitu logh... ;D Nah, akirnya pserta ma tatib salam2an. Akirna aku kenalan ma tatib ce MIPA yang cantik itu. Namanya Jayanti anak ILKOMP. Kalo diliat2, doi malah kayak VE AFI ;P Hari trakir ini juga sedih, pisah ma tmen2 rt 05 rw 02. Sukses selalu buat Pebri, Ismail, Anggit, Frans, Dedy, Ekgik, Arif, Danang, Chin, Nopri,Angga, Alam, Jo, Wildan. Hidup MIPA!
-END-

Hari ini pertama aku kuliah. Gile, kuliah pertama langsung kesasar bo! Soalnya bingung ma ruangannya. Setelah usut mengusut, ternyata kuliahnya di Lab.Geofisika di Gedung Fisika MIPA Utara. Nah kita aja datengnya ke MIPA selatan. jelas aja salah alamat! Untungnya Pak Kirbani, yang ngajar Fisika Dasar 1, orangnya baek banget. Jadinya kita telat juga masih boleh masuk. Thx GOD! Doakan saya supaya besok ga kesasar lagi!

Chayo!

Comments

  1. Anonymous1:58 PM

    Wakaka.......akirnya kamu resmi jadi mahasiswa baru... Selamat yak!!!


    -Widi-

    ReplyDelete
  2. Anonymous2:17 PM

    Whoa! AKirnya kamu kuliah, Sal!!!


    -Widi-

    ReplyDelete
  3. phei..... kangen berat niy!!!!!!! muach!!!! lam buat anjar yah... hikz....

    ReplyDelete
  4. sehhh...

    enjoy da nu campus nehhh...sippp dehh..
    tetep semangat!

    ReplyDelete
  5. Halo Bro,
    Ini Krisnha Aditya, wah setelah 8 tahun baru nemu nih artikel nya. tq very much untuk nostalgila nya...hahahah

    Regards.

    ReplyDelete
    Replies
    1. HEY Krisnha !!!!!
      Apa kabar ? Wah lama banget ngga ketemuuu ... :)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Why I hate stereotypes ?

I hate stereotypes. Why? Because it will drag you to become narrow minded in the way of your senses to respect a community. Some people called me terrorist, because I am moslem. Some people called me second level residence, because I am Asian. Some people called me nerd, because I don't drink and don't do shit.Stereotyping and generalization are the basic human being’s reaction. It’s subconscious and is triggered and formed based on our background, education, culture, social upbringing, etc. We can’t help it. And the judgment is personal, individual. Stereotyping is practiced by everyone about other communities or segments of the same community.

Although I hate it, stereotypes are inherent to human nature, and for good reason. We are all stereotypical of fire. We don’t touch it because we know it will burn us. We are told never to touch snakes because they are poisonous. So aren’t we being stereotypical when we don’t go near these things? Aren’t we being stereotypical when we …

Tipe Tipe Dosen Penguji Skripsi

Menurut saya menonton sidang skripsi itu seru dan penting. Seru, karena kita jadi bisa melihat muka nelangsa teman teman kita yang sedang asik dibantai para dosen penguji. Tentu sebagai seseorang yang pernah pendadaran, saya mengerti rasanya tekanan saat sidang dimana sejuta umat manusia beberapa dosen menguji hipotesis dan hasil penelitian saya. Ibarat dosen penguji adalah pemain liga voli, maka mahasiswa yang sidang adalah bola volinya: sering dioper sana sini dalam kebimbangan dan kegalauan. Penting buat ditonton karena sidang skripsi mengajarkan kepada kita bagaimana cara ngeles ala orang berpendidikan. Itu juga adalah momen dimana kita berhak memperjuangkan title geophysicist tanpa perlu bayar SPP dan BOP saben semesternya lagi. Selain itu penting juga buat belajar dari kesalahan orang lain saat sidang supaya kesalahan sama ngga terulang.

Namun, namanya lulus sidang skripsi itu susah susah gampang. Salah satu faktor penentunya adalah dosen penguji. Berikut adalah tipe tipe dosen p…

Review Beberapa Sidang Skripsi (Part 1)

Kalau di postingan sebelumnya sempat ngebahas tentang karakter dosen penguji skripsi, kali ini saya mau fokus me-review sidang skripsi yang saya tonton dalam 3 bulan terakhir. 
Memang sejak kembali ke Indonesia, ada sekitar delapan sidang skripsi S1, dimana lima diantaranya saya tonton. Alhamdulillah delapan mahasiswa ini lulus semua ~ ngga ada yang ngulang. Tiga sidang skripsi yang ngga saya tonton adalah sidangnya Kris'GF07, Gondes'GF06 dan Pai'GF06 - dan sumpah nyesel banget. Terutama skripsi Gondes yang konon dia merangkai dan membuat seismogram sendiri, dipasang di gunung Merapi sendiri, datanya diakusisi sendiri, hasilnya diolah sendiri, diinterpretasi sendiri. Bahkan instrumen seismogram yang dia pasang di gunung Merapi katanya uda hilang ditelan material vulkanik letusan besar tahun 2010 kemarin. Ebuset. Itu butuh pengorbanan waktu dan stamina banget lah. He embraced the philosophy of being a geophysicist. Sangat asolole.
Review yang akan saya berikan tentu saja sang…