Skip to main content

naik naik ke puncak gunung..

Yeah!!! Wuuhuuu...akirnya dalam sejarah, tercatat seorang Feisal Dirgantara naek gunung, sodara-sodara! Kejadian yang amat langka. 'Mpe aku sendiri gag percaya kalo aku uda nglewatin OPMG. Ehem..ehem... Jadi begini ceritanya. OPMG, singkatan dari Orientasi Pengenalan Medan Geofisika, adalah ospek wajib mahasiswa baru Geofisika UGM. Inti dari acara ini adalah ngenalin mahasiswa baru gimana sih medan kerja seorang geofis. Acaranya sendiri mulai tanggal 11-12 September 2004. Yang jadi panitia adalah angkatan 2003 *Hmm...brarti taon depan aku jadi panitia nih* Geofis '04 yang jumlah emang dikit banget ini dibagi jadi 4 kelompok yang tiap kelompok ada 7-8 kepala. Aku gabung kelompok II ma Indra, Lidia, Vega, Surya, Yusro, Wiji. Brangkat dari MIPA jam 8 pagi naek truk Brimob yang super gede *Jadi inget PTB* Perjalanan ke Klangon [t4 kita dilepas untuk nyari jalan sendiri] lumayan boring, jalannya gag ngenakin banget. Berdebu pula! Mpe di Klangon jam 9an. Disini kita dikasih pemandu dari angkatan senior. Nah, kelompokku kebagian mas Iwan [Geofis '04, tampang kayak Harry Pantja], mas Nono' [Geofis '03, tampang kayak presenter Uka-Uka!!], mbak Putri [Geofis '03, tipikal cewek feminim], ama mas --- [lupa namanya! Tapi tampangnya kayak Delon.. *plis deh!*]. Dapet pemandu mas Iwan bener-bener berkah buat kelompok aku, terutama aku sendiri. Soalnya slaen dia emang uda berpengalaman banget di acara beginian, dia juga ngajarin aku gimana ngeplot peta yang bener! Dia juga ngajarin manajemen packing, ngajarin manajemen tracking yang kudu ada leader, sweaper, logistic, nagivator. Aku jadi leader skaligus navigator. Yusro-Surya-Indra jadi logistic. Wiji-Vega-Lidia jadi sweaper. Ternyata ngeplot peta tu bener-bener susah! Salah ngeplot aja bisa ksasar di hutan gunung! Apalagi jarak konturnya cuman 12,5 m. Jadi kudu cermat! Btw, meskipun benernya aku bukan tipikal orang lapangan, tapi OPMG ini bener-bener membuka mata aku tentang alam sekitar. Pemandangannya tuh TOP ABIS! Serasa aku tuh kecil banget..apalagi pas liat tebing-tebing yang curam... Wew, keren banget! Klompokku malah sempet sholat disini. Bukan di tebingnya, tapi di daerah lereng gunung yang lumayan landai. Rasanya beda sholat sini, serasa lebih deket ama Dia. Nah, tracking hari pertama berakir di suatu lokasi yang dijadiin beskem ma panitianya. Tempatnya agak landai, banyak rumput n pohon cemara yang tinggi2. Ternyata kelompokku tu kelompok pertama yang nyampe tempat ini tepat jam 13.17! Padahal berangkat dari Klangon paling akir. Nyampe disini, kita wajib bikin yel-yel... Wakaka... yel tempatku gag kreatip banget + jayus abis. Dibajak dari soundtrack AFI, yel-yel kelompokku jadi gini nih:

Bukan mudah meniti langkah ke Gunung Kendil [ow yeah..] // Bukan mudah mengubah peta jadi jalan pasti // Apapun jua bisa terbukti andai langkahku tidak terhenti... // Menuju kendhil // Bersama kami kelompok dua, yang pasti gila!! // Menuju Kendil // impian di hati bersatu janji kawan sejati.. // Pasti berjaya di acara OPMG.. [ow yeah!!]


Wakaka... 100% jayuz! Trus abis yel-yel yang diliat smua panitia+senior *super malu!* , kelompokku didaulat untuk bikin tenda. Nah, begonya, semua anggota kelompok ini gag ada yang ngerti gimana bikin tenda kemah! Wah, ancur deh pokoknya! Ga selang beberapa kemudian, dateng kelompok laen. Acara hari pertama lumayan boring. Diisi acara TQM [kayak diskusi, tiap kelompok dikasi masalah, trus ntar didiskusikan gimana penyelesaiaanya pake analisis SWOT] yang yang jelas aturan maennya, mpe peserta dikasih waktu sholat Ashar tuh baru jam 5 lebih! Dasar panitianya dudulz! Acara dari Magrib-Isya diisi makan malam bareng senior. Aku suka acara ini. Jadi ntar ada kayak bancaan pake tampah yang uda diisi kluban, nasi, ama ayam 8 potong. Nah, masing-masing tampah uda diisi 6-7 senior. Kalo kita mo makan malam kudu join ma mereka. Kudu kenalan dulu baru join. Ahh..seru banget! Jadi cepet akrab! Kebetulan, aku dapet jatah makan ma masnya yang kayak Delon itu, mas Salwan, mas Rahman, ama 3 mas-mas senior laen yang ga jawab sapa namanya pas aku tanya sapa nama mereka ;[ . Nyam..anak Geofis makannya rakus banget. langsung caplok aja. Yah, ga jauh beda ma saya ;P Trus abis makan malem, acarnya sarasehan dosen-alumni Geofis UGM. Isinya sbenernya menarik, kita dikasi tau prospek2 dan lahan potensial Geofis di masa depan. Cuman, aku males banget ma dosennya yang super saru. Males aja ngedengernya. Dikit-dikit saru...dikit-dikit saru. Payah banget kalo seseorang mo nglucu tapi kudu lewat hal-hal mesum. Abis sarasehan ada acara pentas seni. Kelompokku nampilin nari yag super jayuz, kaku banget, ga jelas blockingnya... Whatevalah..yang penting malem itu kita uda perform ancur bgt... watata!


Hari kedua bangun jam 5. Brrr.....Udaranya superrrrr dingin skaleeee...!!! Sholat subuh aja mpe gemeteran ni gigi! Nah, skarang tracking hari kedua. Kelompoknya diganti total. Sekarang aku masuk kelompok 1 yang beranggotakan Jo, Nadia, Igor, Bagus, Anggit. Rute kita hari ini ke stasiun Kendhil. Sekali lagi, aku menjajal kemampuan jadi seorang navigator. Bagus jadi leader. Igor jadi sweaper. Pemandu kelompokku mas Cipto [cik-cik periuk?] ma mas Yudit. Wah, skali lagi, aku ngrasa beruntung skali dapet pemandu mas Cipto. Meskipun tampangnya super sangar [item-gondrong-tinggi-kurus], tapi doi ngajarin aku gimana baca medan peta. Wew, susah juga sekali lagi!! Ribet!! Lagi-lagi, tiap kelompok kudu bikin yel-yel lagi. Yel-yel tempatku kali ini:

Cik cik boom boom kelompok satu // Cik cik boom boom yang paling seru... // Ada si Bagus yang paling jayus.. // Ada si Feisal yang paling imut.. // Ada si Nadia yang paling baik.. // Ada si Johan yang paling centil.. // Ada si Igor yang paling mungil.. // Ada si Anggit yang paling lucu.. // Aduh..aduh mak... // Aduh..mak... //Ini dia kelompok satu...//


Wakaka...lebih ancur dari yel pertama! Perjalanan ke Kendhil ada 5 pos. Pos pertama berjarak sekitar 500m dari beskem. Jalannya naek mlulu, nyusur lembah pula! Pos 1 diisi alumni Geofis. Dsini kita dicek plot2an peta. dan ternyata hasilnya adalah salah besar!!! Pokoknya ngaco banget deh, mlenceng jauhhhhh banget! Pas uda dibenerin, kita dikasi tips singkat cara ngeplot yang baik dan benar. Dsini juga curhat2an ma alumni. Crita gimana suka dukanya masuk Geofisika, dll. Abis itu lanjut pos II, jaraknya 700 m dari pos I. Jalannya turun, curam banget! Pos II diisi geofis '99. Disini kita dilatih kekompakan kelompok. Mule dari maen kayak di game zone yang tebak gaya, poto bareng dengan pose tertentu trus ntar ditanya apa maxud tu gaya *gaya kelompokku pake gaya sur5erz yang poto di Kalista! Kacau deh!*, ampe makan semangka bareng. Pos III diisi geofis '00 yang jaraknya 600 m dari pos II. Gile medannya kacau banget! Turun lembahnya curam banget, trus naek lembahnya curam juga! Capek banget pas disini!! Pos III dilatih tentang kepercayaan. Ada game yang mnurut aku childish banget. Wagu. Jadi satu kelompok critanya berperan jadi orang buta, tuli, lumpuh 1 kaki, lumpuh 2 kaki. Trus kita disuruh lewat kayak jembatan tali pramuka yang disitu ada 'racunnya'. Kalo kena tu racun kudu ulang dari awal. Jayuz banget pokoknya! Mana disini kita kudu pake acara sungkem sgala ma mereka lage! Emang, geofis '00 tu paling ancur orang2nya [kecuali umi]. Pos IV berjarak sekitar 400 m dari pos III, diisi geofis '01. Wah, kayaknya ini pos paling bersahabat. Soalnya nyampe sana kita disambut ma nyanyian "Selamat Datang Kawan". Mana pake maen2 "Sedang apa sedang apa sekarang.." dulu. Lumayan, bisa ngilangin capek sebentar ;D Disini dilatih tentang organisasi. Disuruh bikin cagak buat aqua gelas pake sedotan supaya bisa diisi aer. Hasilnya luamayan. Aqua kelompokku bisa diisi 1/3 gelas, sbelum akirnya jatuh. Trus ke pos V sekitar 700 m dari pos IV. Diisi geofis '02. Aku paling bad mood disini. Orang2nya serius banget + sok wise pula! Disini dilatih tentang kepemimpinan. Jadi kita disuruh maen ular2an yang mimpin leader kelompok. Mata kita ditutup. tiap 5 langkah kudu joget yang hot. Ngebetein deh! Setelah dari pos trakir, kita langsung nyampe di stasiun Kendil sekitar 400 m dari pos V. Kirain yang namanya stasiun gunung tuh bangunan putih-megah isinya orang2 yang kerja di vulkanologi. Lah, ini ternyata cuman antena tivi+alat2 elektronik seismik+solar cell di pageri kawat. Gitu aja. Mana banyak alang2nya! Kayak ga dirawat... Disini stasiun Kendil ini kita dikasi tau cara kerja tu stasiun+ngenalin nama alat2nya. Abis itu ada pemilihan ketua angkatan Geofisika '04. Calon dari kelompok I, saya sendiri ;P . Kel II ada Suganda. Kel III ada Andika. Kel IV ada Hatma. Akirnya setelah orasi visi-misi dan tanya jawab dari senior, maka geofisika 2004 memilih... [jrenggonjreng!!!] saya, Feisal, sebagai ketua angkatan! LOL! Napa aku yang jadi ketua angkatan yak? Tauk deh... Abis itu, karena kabutnya uda tebel banget, maka kita disuruh balik ke beskem dengan cara lari!! Wuah, padahal jalannya kan naek turun gitu... Dan, emang karena fisik aku yang belom cocok ma naek gunung kayak gini, kaki kananku kram di tengah jalan. Sakit banget! Uratnya ketarik gitu.. Alhasil, aku nyampe di beskem paling akir....




Kirain mpe beskem langsung balik, ternyata nggak. masih ada acara ritual Geofisika. Kita kayak diplonco dulu. Dibentak-bentak. Diomelin. Suruh makan ager-ager tawar isi mie instan yang wajib diputer 1 angkatan n kudu abis. Suruh minum teh super pait yang kudu diminum satu angkatan dan kudu abis! Mana itu udah malem lagi, jadinya dingin banget!! Trus di akir sesi, karena kita udah dianggap berhasil melewati OPMG, dan kita uda resmi jadi HMGF [Himpuna Mahasiswa Geofisika], trus kita digebyur aer kembang mlati. Gile..emang kita mo nikah apa? Pake siraman kembang sgala! Trus abis itu salam2an abat panitia-pserta-alumni. Trus balik ke MIPA naek tu truk brimob lagi. Nyampe MIPA jam 8 malem. Dijemput jam 8.15 malem. Mampir ke warung dulu, maem nasi goreng babat. Nyampe rumah jam stengah 10 malem. Abis itu mandi-sholat trus tidur.....zzzzz.....

Satu hal yang pasti tentang OPMG...aku puas! Meski sempet kram, tapi paling ga aku dapet banyak pelajaran penting, kayak gimana ngeplot, gimana jaga kekompakan, gimana medan kerja Geofisika besok [ga boleh kram lagi ya!], gimana bikin yel [yang super jayuz], gimana percaya ma teman sendiri, dll... Banyak banget! Aku juga puas, akirnya aku berhasil ikutan IK-Seismik-SDAMF-OPMG [urutan ospek dari fakultas-prodi] dengan lancar sesuai harapan aku waktu registrasi.

Chayo!!

Comments

  1. Anonymous7:53 PM

    pei... benerna aku lom baca postinannya... abisna panjang bener, krn itu... saya mo baca opline aja...
    jadi... say lom bisa komen yg bekaitan sama postingan yg sudah anda tulis... jadi... gimana yak... udah aja yak... dagh... mwach!

    nien

    ReplyDelete
  2. Anonymous3:44 PM

    Wuekekekek... Wah, jadi mahasiswa baru langsung naek gunung ya? Asiiikkk tuh!

    -jengkrixxx-

    ReplyDelete
  3. Pria Tampan 20111:46 PM

    Ahahaha. Oh gitu to. Pantesan temenku bilang kl ospek yg paling dahsyat adl OPMG. Mas kenape anda ilang dr fesbuk?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Why I hate stereotypes ?

I hate stereotypes. Why? Because it will drag you to become narrow minded in the way of your senses to respect a community. Some people called me terrorist, because I am moslem. Some people called me second level residence, because I am Asian. Some people called me nerd, because I don't drink and don't do shit.Stereotyping and generalization are the basic human being’s reaction. It’s subconscious and is triggered and formed based on our background, education, culture, social upbringing, etc. We can’t help it. And the judgment is personal, individual. Stereotyping is practiced by everyone about other communities or segments of the same community.

Although I hate it, stereotypes are inherent to human nature, and for good reason. We are all stereotypical of fire. We don’t touch it because we know it will burn us. We are told never to touch snakes because they are poisonous. So aren’t we being stereotypical when we don’t go near these things? Aren’t we being stereotypical when we …

Tipe Tipe Dosen Penguji Skripsi

Menurut saya menonton sidang skripsi itu seru dan penting. Seru, karena kita jadi bisa melihat muka nelangsa teman teman kita yang sedang asik dibantai para dosen penguji. Tentu sebagai seseorang yang pernah pendadaran, saya mengerti rasanya tekanan saat sidang dimana sejuta umat manusia beberapa dosen menguji hipotesis dan hasil penelitian saya. Ibarat dosen penguji adalah pemain liga voli, maka mahasiswa yang sidang adalah bola volinya: sering dioper sana sini dalam kebimbangan dan kegalauan. Penting buat ditonton karena sidang skripsi mengajarkan kepada kita bagaimana cara ngeles ala orang berpendidikan. Itu juga adalah momen dimana kita berhak memperjuangkan title geophysicist tanpa perlu bayar SPP dan BOP saben semesternya lagi. Selain itu penting juga buat belajar dari kesalahan orang lain saat sidang supaya kesalahan sama ngga terulang.

Namun, namanya lulus sidang skripsi itu susah susah gampang. Salah satu faktor penentunya adalah dosen penguji. Berikut adalah tipe tipe dosen p…

Review Beberapa Sidang Skripsi (Part 1)

Kalau di postingan sebelumnya sempat ngebahas tentang karakter dosen penguji skripsi, kali ini saya mau fokus me-review sidang skripsi yang saya tonton dalam 3 bulan terakhir. 
Memang sejak kembali ke Indonesia, ada sekitar delapan sidang skripsi S1, dimana lima diantaranya saya tonton. Alhamdulillah delapan mahasiswa ini lulus semua ~ ngga ada yang ngulang. Tiga sidang skripsi yang ngga saya tonton adalah sidangnya Kris'GF07, Gondes'GF06 dan Pai'GF06 - dan sumpah nyesel banget. Terutama skripsi Gondes yang konon dia merangkai dan membuat seismogram sendiri, dipasang di gunung Merapi sendiri, datanya diakusisi sendiri, hasilnya diolah sendiri, diinterpretasi sendiri. Bahkan instrumen seismogram yang dia pasang di gunung Merapi katanya uda hilang ditelan material vulkanik letusan besar tahun 2010 kemarin. Ebuset. Itu butuh pengorbanan waktu dan stamina banget lah. He embraced the philosophy of being a geophysicist. Sangat asolole.
Review yang akan saya berikan tentu saja sang…