Skip to main content

Reuni Akbar SMA 1 Yogyakarta

Mungkin idealnya reuni itu emang diselenggarain ngga terlalu sering en ngga terlalu jarang ya. Kalo terlalu sering reuni mungkin bakal berat di ongkos. Lagian kalau terlalu sering mah mending kongkow massal aja, ngga usah reuni segala. Misal ke hepap atau karambol bareng gitu haha. Lain ceritanya kalau terlalu jarang - yang ada malah ngga eksis en lupa temen. Dududu naudzubillah. Mungkin itu juga kenapa reuni akbar almamater SMA saya ini diadakan saben 5 tahun sekali? Reuni sekalian lustrum, judulnya. Yup, SMA berlokasi di deket mantan pasar hewan Kuncen ini genap berusia 55 tahun (lustrum XI) pada bulan Desember ini. En reuni akbarnya diadakan tepat hari ini, 29 Desember 2012.
Ini bukan reuni akbar pertama dari SMA 1 yang saya ikuti. Lima tahun lalu saya juga menghadiri reuni-lustrum ke-X. Ada yang berbeda tentang reuni-lustrum kali ini. Jumlah jebolan alumninya jelas nambah dong ya. Selain itu, 5 tahun lalu saya masi menyandang status mahasiswa gejek semester 7. Sekarang, uda sempat ngicipin namanya dunia kerja dan bisa poto bareng sama wall-of-fame-nya Christina Aguilera. Lima tahun lalu masih bisa hingar bingar saat saya, Nini, Maya kopdar en poto bareng Pak Rovicky (seleb geologist kala itu). Sekarang? Format reunian yang memisahkan ruang dan jarak angkatan tua (1957-1999) versus angkatan muda (2000-2012) bikin saya ngga terlalu bisa ber-sksd, sdsb, en snsd sama para alumni senior" ini. Lima tahun lalu masih bisa ketemu teman-teman Teladan45 (a.k.a angkatan 2004) nyaris lengkap (70% hadir). Lah hari ini? Sangat sulit mencari personil Teladan45. Dengan penuh perjuangan, akhirnya cuma nemu 5 orang teman satu angkatan T_T. Pertama ketemu Fathah (with baby Salsa) yang dateng bareng Athina. Fathah cerita kalo dia sangat menikmati perannya seorang ibu muda. Athina ngobrol kalau dia sekarang di Bappenas en nyambung ke cerita banyak Teladan45 di Jakarta sekarang. Trus ketemu sama Dapur (a.k.a Danang Purwanto) rada siangan yang dateng sama his cute lil daughter. Sumpe, temen-temen saya uda pada bawak anak semua -_-. Beda banget sama sikon lima tahun lalu, dimana rata" pada galau menjelang skripsi haha. Pas waktu bablas Dzuhur, akhirnya saya ketemu temen hedon dan ber-jahiliyah jaman SMA: Ian en Ferro. Hahaha seneng banget ketemu manusia 'sealiran'. Finally! Lumayan lama tuh bergosip dan ngobrol sama Ian tentang Teladan45. Dia sendiri sekarang uda jadi ibu muda enerjetik gitu en hubungan romantisnya dengan Bu Esti - guru BK 'favorit' Ian (en Duwek'IPA5 jugak haha). Trus lanjut bincang" sama Ferro tentang usaha Calzone (yang yummy en wajib dikunjungi - di daerah Demangan) dia yang semakin jaya aja. Harus diakui, angkatan saya ini memang sedang memasuki fase baru sih, yaitu fase keluarga muda en awal karier. Yah agak maklum deh kalo super minim yang dateng :(
Untungnya sih, meskipun ngga terlalu banyak classmates yang dateng, tapi tadi sempet kongkow bareng banyak adik" angkatan, macem Catur'05 - sekarang jadi dosen Elins, Lupek'05 - anak tonti juga yang sekarang kerja di hilir-nya Pertamina Batam, Bowo'08 - adiknya temen GF04, Anggit, yang baru aja lulus kemarin Agustus, Yan'10 - mahasiswa Geology paling gahool se-UGM karena rajin menang lomba paper, level nasional-international sejak SMA (!!), beberapa anak TSC yang kemarin menang lomba essay GSC-nya HMGF, en Binar'10, Izmut'11, Dydhan'11, Rachmi'12 - geng geophysicist jebolan teladan jugak.

Adapun guru yang saya temui pertama kali adalah Pak Sidi. Itu pun juga gara-garanya pas saya daftar ulang ambil co-card, eh si bapak juga pak masuk lewat pintu gerbang. Wuah, seketika langsung horor keringat dingin de javu inget soal-soal PMKD-PMKT beliau. Pokoknya kalo pendalaman materi matematikanya diakhiri dengan ketikan ' -----0000SH0000------' pasti dijamin ngga bakal ada yang pulang sehat wal afiat. Trus pas mau jalan ke arah aula ketemu sama Pak Heri, yang ternyata jadi ketua reuni akbar. Di co-cardnya, Pak Heri adalah angkatan 74-76. Dia cerita kalo di eranya, SMA dimulai di awal tahun en kelulusannya di akhir tahun. Itu dia kenapa di era 70'an angkatannya berasa cuma 2 tahun ajah, padahal secara hitungan bulan tetep 3 tahun. Aksel ngapusi, kalau beliau bilang. Lanjut pas melintas depan ruang ex-IPA5, tiba tiba ada yang manggil, "Feisal!". Sempet kaget waktu dipanggil. Berasa seleb kenal en familir suara ini nih, bathinku. Apalagi suara itu datengnya dari dalem ruang guru. Eng ing eng, ternyata Bu Umi!! Guru ekonomi saya ini memang sangat daebakk sekali, masih inget nama. Ternyata di ruang guru ada Bu Endang en Bu Nanik. Yang ada malah ngobrol panjang lebar sama 3 ibu-ibu ini di ruang guru. En ngobrolnya super random. Dari gimana ribetnya persiapan reuni akbar ini, cerita bu Titun (guru BK) uda cabs, renovasi sekolah yang bikin beberapa sisi sekolah tampak beda dibanding era saya, sampai nyambung ke penembakan random si psikopat di Connecticut en Colorado. Trus sempet kenalan sama si guru BK baru (pengganti Bu Titun). Di ruang guru tampak Pak Yudi yang sibuk diskusi sama Pak Bas. Pak Aris juga sibuk wara wiri keluar masuk ruang guru. Pak Sidi nampak pewe duduk di kursi tamu ruang guru. Sayang banget tiga guru yang saya incer buat ketemuan en silaturahmi ngga ada: Bu Tatik, Pak Singgih, en Pak Mahmud :(.
Memasuki ruang Aula Katamso, aula dimana dulu buat latihan tari Jawa ini, tegel warna item dekil itu uda dirombak sama ubin yang lebih modern (a.k.a keramik, kalo Yan Restu Freski bilang -_-). Di aula ini dipajang sejumlah aksesori memorial Teladan, dari seragam SMA 1 yang kalo mo ngejahitin pasti dimaki-maki dulu sama si tukang jahitnya atau ngga jarang ditolak mentah" karena tingkat keribetan seragamnya ngelebihin kerumitan cinta segitiga sinetron" FTV. Belum lagi pameran seluruh sie otonom dari THA, TSC, SIGMA, SCOUT, TJRC, NP, dll yang lumayan mengobati kerinduan para alumni terhadap sie otonomnya dulu. Well, too bad, ngga ada stand Tonti, ekskul saya dulu, haha. Harusnya ada devile tonti gitu ya haha, kangen sama gerakan 'melintang kanan' atau 'haluan kiri' dimana penjuru kecil sebangsa Ian en Harlin harus ekstra kerja keras buat ambil langkah selebar langkah super model supaya barisannya ngga patah alias ngga 'hiyuuttttt' kalo Pak Singgih dulu bilang. Duh kangen Pak Singgih.

Di aula ini juga dipasang poster 89 photo contest #teladaneverywhere , dimana saya ngirim empat dong haha. Sampe si Dapur bilang, "Iki kudune #FeisalDirgantaraEverywhere" -_-. Eh tapi ada tuh adik kelas (angkatan 2008) yang dia ngirim 8 (yes, DELAPAN) poto berbeda. Poto-potonya beda kostum, beda gaya, beda kota, en sampe beda negara gitu. Sumpah eksis level bintang kejora. Tau gitu saya ngirim lagi, haha.
Overall, seneng en seru banget bisa eksis di reuni akbar lustrum-XI ini. Kapan lagi? Meskipun saya tadi pas acara sempet kelaperan en kehausan akut sih haha. Beda banget coy sangat catering 5 tahun lalu, dimana saya bisa makan sate sampe nambah 3 piring, tahun ini mah cateringnya sangat 'ngepas' en  'mepet' dengan budget?. Tapi tetep okelah, yang penting bisa makan mie ayam Pak Kliwon gratis. Ada kejadian menarik sekali dari reuni ini dimana saya, antara sekilas samar samar-ngayal-atau ngelantur, ngeliat sosok mbak Furva (senior crush saya dulu haha) dateng reunian. Entah bener dia atau bukan. Tapi mirip sekali. And I was like pregnant pause, ain't speak a word. S-T-U-P-I-D.

Kanca lawas sak lawase. Selamat ulang tahun ke-55, SMA 1 Yogyakarta. Teladan Asolole Jayamahe!

Comments

  1. Ngok, ngok, gujes2...

    Ahai, mas Feiii...
    Binar chat saya, "Yan baca deh" (dikasih link, jangan2 jebakan betmen, tapi liat baik2 linknya, amaan..), trus saya klik. Taraaa.. muncul deh, tulisan ini.

    Wwkwkwk, terbahak2 saya mas. Hehe... boleh2. Ngomongin tentang Teladan gak ada habisnya deh mas. Ini catatan lengkap banget. Tapi kayaknya ada yang kurang, gak disinggung tentang La Paloma? (Hayoooo... :p)

    Hehe.. mas Fei, saya juga ada blog lho. Tapi isinya novel ngasal (tergantung mood, wkwkwk). Makasih ya mas Fei. Kapan2 harus ngobrol lagi (harus).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha cerita ttg mbak Yayuk ngga bakal ada habisnya - mending moco reportase misteri SMA 1 versi majalah SIGMA aja :)

      Ayo kapan" ngobrol geje lagi Yan :)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Why I hate stereotypes ?

I hate stereotypes. Why? Because it will drag you to become narrow minded in the way of your senses to respect a community. Some people called me terrorist, because I am moslem. Some people called me second level residence, because I am Asian. Some people called me nerd, because I don't drink and don't do shit.Stereotyping and generalization are the basic human being’s reaction. It’s subconscious and is triggered and formed based on our background, education, culture, social upbringing, etc. We can’t help it. And the judgment is personal, individual. Stereotyping is practiced by everyone about other communities or segments of the same community.

Although I hate it, stereotypes are inherent to human nature, and for good reason. We are all stereotypical of fire. We don’t touch it because we know it will burn us. We are told never to touch snakes because they are poisonous. So aren’t we being stereotypical when we don’t go near these things? Aren’t we being stereotypical when we …

Tipe Tipe Dosen Penguji Skripsi

Menurut saya menonton sidang skripsi itu seru dan penting. Seru, karena kita jadi bisa melihat muka nelangsa teman teman kita yang sedang asik dibantai para dosen penguji. Tentu sebagai seseorang yang pernah pendadaran, saya mengerti rasanya tekanan saat sidang dimana sejuta umat manusia beberapa dosen menguji hipotesis dan hasil penelitian saya. Ibarat dosen penguji adalah pemain liga voli, maka mahasiswa yang sidang adalah bola volinya: sering dioper sana sini dalam kebimbangan dan kegalauan. Penting buat ditonton karena sidang skripsi mengajarkan kepada kita bagaimana cara ngeles ala orang berpendidikan. Itu juga adalah momen dimana kita berhak memperjuangkan title geophysicist tanpa perlu bayar SPP dan BOP saben semesternya lagi. Selain itu penting juga buat belajar dari kesalahan orang lain saat sidang supaya kesalahan sama ngga terulang.

Namun, namanya lulus sidang skripsi itu susah susah gampang. Salah satu faktor penentunya adalah dosen penguji. Berikut adalah tipe tipe dosen p…

Review Beberapa Sidang Skripsi (Part 1)

Kalau di postingan sebelumnya sempat ngebahas tentang karakter dosen penguji skripsi, kali ini saya mau fokus me-review sidang skripsi yang saya tonton dalam 3 bulan terakhir. 
Memang sejak kembali ke Indonesia, ada sekitar delapan sidang skripsi S1, dimana lima diantaranya saya tonton. Alhamdulillah delapan mahasiswa ini lulus semua ~ ngga ada yang ngulang. Tiga sidang skripsi yang ngga saya tonton adalah sidangnya Kris'GF07, Gondes'GF06 dan Pai'GF06 - dan sumpah nyesel banget. Terutama skripsi Gondes yang konon dia merangkai dan membuat seismogram sendiri, dipasang di gunung Merapi sendiri, datanya diakusisi sendiri, hasilnya diolah sendiri, diinterpretasi sendiri. Bahkan instrumen seismogram yang dia pasang di gunung Merapi katanya uda hilang ditelan material vulkanik letusan besar tahun 2010 kemarin. Ebuset. Itu butuh pengorbanan waktu dan stamina banget lah. He embraced the philosophy of being a geophysicist. Sangat asolole.
Review yang akan saya berikan tentu saja sang…