Skip to main content

Filtrip Mineralogi 2013

So ceritanya hari ini adalah genap sepuluh hari filtrip Mineralogi 2013 telah berlalu *cocote*. Harusnya si Avis dkk bikin perayaan gitu ya, apa kek yasinan kek, kenduri kek, bakar ban ato tirakatan angkatan gitu guna mengenang filtrip yang notabene, menurutku, ngga capek sama sekali itu.

Overall, dari semua jenis filtrip yang pernah saya jalani (duile bosone), kayaknya ini filtrip yang persiapannya paling bikin senewen. Maklum aja ini adalah filtrip perdana angkatan tersebut. Filtrip praktikum tetangga sebelah aja masi kapan ngga tau, eh ini minlog uda duluan aja. Ibarat SHINee aja uda ada MV kedua, kenapa 2PM harus vakum 2 tahun segala? So ya gitu deh, persiapan pre-filtripnya lumayan panjang.
Para peserta lomba gerak jalan filtrip Minlog 2013

Dimulai dari konfirmasi tanpa dosanya pak Udin tercinta yang konfirm beliau ngga tahu lokasi STA filtripnya. Wadezigh ~ demi TUHAAN, dimana mana juga untuk urusan lokasi filtrip yang ada kita (baca: praktikan en asisten) mah manut sendiko dawuh pak Udin mau dibawa kemana hubungan kitaaah ♬ ♪ ♫. Jadi ceritanya doski konfirm via es em es ke Adi dengan polosnya di sela sela UTS kemarin, "Lokasi filtripnya tolong ditentukan dulu. Saya tidak tahu lokasi pastinya, Apri." Eh btw Apri adalah nama depan si Adi (Apriaditama), panggilan spesial pak Udin terhadap Adi yang sarat muatan elektron - secara ini anak kayaknya kebanting banget dipanggil Apri, wagu haha. Of course, si Adi yang jugak peje filtrip ini langsung ndlongop maksimal abis baca sms itu. Sampai sampai doi galau njuk minta dadakan miting di HMGF dimana hari itu harusnya saya nge-AmCor. Tapi untungnya si Adi ini punya jiwa tanggung jawab setinggi gunung Slamet yang hanya dimiliki oleh seseorang yang bisa nguleni kulit bakpia: doi beneran ngesurvei setiap STA filtrip didampangi sesosok temen geologistnya. Surveinya pun ngga dilakuin ngga sekali, tapi DUA kali. Super wow. Semisal saya gitu ya yang disuruh survey, yo mit wae. Mbok tak jamin yang ada malah survei tempat karaoke di Kulon Progo ~ rasido filtrip malah karoke syanananana.
Mineral yang ditemuin Adi pas survey - sempet dipercaya barite, sama P.Udin dibantah bukan haha.

Kerempongan pre-filtrip berikutnya adalah kepolosan para praktikan yang ngira namanya filtrip itu adalah OPMG jilid 7 (macem Tersanjung). Yah maklum filtrip perdana, jadi ngga ada bayangan. Rata" ngira tar pake acara kemping, nyebrang sungai pake tali pramuka lagi, ada jerit malam, en kalo ransum habis harus makan tumbuhan paku-pakuan. Dan tentunya kalau mereka nanya/mengkonfirmasi itu ke saya, yang ada malah saya tambahin bumbu-bumbu, "Bitch please. Yoloh hare gene dibandingin sama OPMG, filtrip ntu ntar kita deskripsi mineral ditemani temaramnya cahaya rembulan." yang langsung disambut muka masak-sih-yakin-mas beberapa praktikan macem Hesti, Hendra, Afta, Ambo, Andre, Yogik, dkk itu. Haha.

Kerempongan pre-filtrip berikutnya adalah peserta praktikum yang naudzubillah banyak. Berasa lagi ikutan rombongan pulang basamo gitu -_- Belum lagi menjelang hari H, satu per satu beberapa ikhwan ikhwan angkatan ini yang bertumbangan. Kena de be lah, tipes lah, campak lah, dll. Macem efek domino gitu, satu sembuh satu tumbang. Sampai kepikiran apa ni angkatan perlu diruwat dulu sebelum filtrip?

Terlepas dari semua keribetan yang ada, kala itu tibalah hari H (5/4). Praktikan dan asisten diminta kumpul jam 6am di HuBi. Saya yang nyampe parkiran jam 5.50am disambut pemandangan praktikans yang malah lagi pada parkir-lanjut-kongkow di area HM (bukan HuBi). Trus ternyata si Vivi uda eksis duluan dateng di HuBi. Setelah sebagian dari mereka mindahin motor, nyaris seluruh praktikan uda kumpul semua di HuBi. Pas sesi pretest dimulai, sayangnya ada sekitar 10 dari mereka yang ngga ikutan. Ada yang murni telat dateng, macem Andre, Wahyu, Suprik. Ada yang ga ikut karena ribet beli air minum / ambil konsumsi macem Reza, Sa'ban, etc. Padahal soal pretestnya ada yang menguji analisa otak kiri dan otak tengah: 'Pada pukul berapakah rombongan filtrip hari ini bakal balik tiba di kampus?'. Haha. Yah nasibmulah. Meskipun hajat orang banyak ada di tangan mereka, tapi mo gimana lagi. Parutan kelapa uda terlanjur diperes jadi santen. Begitulah filtrip perdana, kerjasama angkatan diuji sekali, Nak!

Aturan sih kita semua berangkat jam 6.20am gitu, tapi ternyata ada miskomunikasi antara supir bis versus Avis dkk. Di kuitansi tertulis target filtripnya ke Kokap dan pantai. Sedangkan si supir bis ngerasa kalo menejer mereka ngga bilang demikian. Paling males kalo uda urusan salah komunikasi. Sumpah rupane sang ketua filtrip (Avis) wis ndembig banget. Haha. Akhirnya dengan tarik ulur, telpon sana sini, ngitung ulang duit patungan angkatan mereka, sampe 9 asisten pun juga ikutan urunan (asisten mana yang kayak gini?), bis tersebut berangkatlah pada pukul 6.50 lewat. Saya en Ijah duduk di barikade depan bis nomer 3, dimana supirnya disinyalir habis minum oplosan hemaviton-bodrex: nyupirnya seugal-ugalan bis Sumber Kencono. Horor level Final Destination 2.

Sementara Ekrar-Adi sibuk ngelobi bis, 7 asisten yang tersisa asik poto". Yes, we are the legendary seven gabuters. Itu yang paling tengah ketuanya.

Setelah ngejemput Pak Udin (yang sempet nyasar pas ngejemputnya) dan setelah 1 jam duduk manis di bis, akhirnya sampe di STA 1, sebuah STA yang lebih tepat disebut kebon. Nama dusun STA yang juga tempat GE tahun lalu ini juga indehoy banget: dusun Anjir. Yang kasi nama dulunya dijamin gahool sekali. Dalam sekejap, kebon yang awalnya sepi itu langsung sesak dijejali nyaris 100an sahabat minlog yang pengen liat singkapan mangan versus karbonat. Setelah diwejangi Pak Udin untuk  stay alert and watch out your steps dan setelah diterangin histori mangan vs karbonat yang sejatinya adalah kondisi anoksik versus oksik, akirnya 18 kelompok filtrip dilepas bak ayam kabur dari kandangnya. Dan, lagi lagi, karena ini adalah filtrip perdana mereka seumur hidup kuliah: 2012 keliatan banget bingung mo ngapain di STA pertama ini. Setelah dibrifing singkat sama masing" asisten, akhirnya mereka paham dikit mo ngapain di STA itu, selain cuma sekedar berfoto" tentunya.


Saia sendiri dapat jatah kelompok 8 A dan 8 B, dua kelompok berjumlah total 10 orang yang diisi berbagai jenis praktikan dari yang slengekan macem Tangguh (yang tempat kosnya jadi endemik utama penyebab beberapa praktikan masuk rumah sakit), Jaka (yang sama" dari Bogor woohoo!), Ernanda (yang cuek sekali), Krisna (yang hobi futsalan), Deffy (yang suka nyetir motornya Radhi), bertemu dengan golongan haluan adem ayem macem Hendra (pernah ikutan Olimpiade Geologi Nasional, daebak sekali), Dina (yang IP semester 1-nya kalah tipis sama IP perdana Lidia'04), Asri (yang suka bisa nebak nama mineral gampangnya), Atika (yang kalem), Ditya (yang bakat militer, secara dari SMA Krida Nusantara). Duet asolole sekali, dangdut sagita lewat.


Sumpah di STA 1 yang berlokasi di formasi Sentolo ini panasnya ngga ketulungan. Meskipun uda pasang kacamata ala jemsbon yang anti-sinar UV dan uda pake sunblock spf 30nya nivea, tapi berasa matahari itu posisinya sedeket mataharinya Teletubbies. Padahal baru sekitar jam 9an gitu. Untungnya sih hal tersebut ngga menampar semangat kelompok 8 untuk bisa bekerja mandiri (opo hubungane). Baru beberapa menit dilepas, eh si Tangguh nemuin sample yang diminta Pak Udin: kontak mangan-karbonat dalam 1 sample. Lebih wow lagi karena sample tersebut ngga cuma nunjukin kontak, tapi juga nunjukin struktur sedimen interbedding dan membaji antara mangan-karbonat. Sesuatu yang ngga semua kelompok bisa nemuin. Thumbs up!


Setelah hunting sample dan deskripsi mineral/batuan selesai, selanjutnya ada sesi presentasi kelompok yang ditunjuk setjara random oleh Pak Udin. Doi milih kel 4 dan 7 untuk presentasi. Ini nih salah satu yang saya suka dari filtrip geologi, karena mahasiswa diberi kesempatan buat tampil eksis bersuara dan berargumen. Yah meskipun argumennya cupu, yang penting modal ekseeees.

Ahre mewakili kel 4 menyuarakan aspirasi kelompoknya tentang genesa mangan versus karbonat. Lirikan Krisna ga nahan. Itu si Dani mukanya biasa aja woi. 

Perjalanan berikutnya adalah menuju STA 2 (di dusun Sangon) yang terletak sekitar setengah jam dari STA 1 ke arah barat. Pamor dusun ini bisa dibilang setara sama Krisdayanti lah, dulu terkenal banget buat hunting emas oleh warga sekitar (bahkan sampai ke ranah Sunda) tapi sekarang gaungnya uda sepoi sepoi meskipun namanya uda terlanjur melegenda 7 turunan. Terbukti pas lagi otw ke LP1, di sisi sungai masi eksis aja tuh beberapa warga desa lagi ngayak sedimen sungai buat nyari emas. Pas nyampe di LP1, para sahabat minlog disuguhi pemandangan terpal biru tempat camp warga lokal buat ngeruk lapukan batuan beku, host mineral Au berada. Di LP1 ini, pak Udin meminta semua kelompok buat ngeinterview para penambang lokal, sekaligus ngeindentifikasi sedimen yang dikeruk dan dibawa ke permukaan. Saya sendiri menemani tim reportase beranggotakan Deffy, Krisna, Ernanda. Pas kita satroni ke salah satu lokasi, si mas berlogat Sunda ini tampak sumringah diinterview ~ ecie masnya grogi. Si mas mas ini berujar kalo kedalaman goa bikinan ini bisa sampe 5-7 meter. Trus satu kerukan karung goni (ukuran beras 50 kg) cuma ngehasilin emas ~ 1-5 gram :( Resiko gawean para penambang rakyat ini di gua gampang runtuh (apalagi kalo ngga diitung lingkaran Mohr-nya sehingga shear stress/normal stress jadi ga bisa diprediksi) ini kadang ngga setimpal sama hasil yang diterima. Semoga sehat selalu deh mas mas penambang ini. Ehem, masi di STA 2 LP 1 ini juga dijumpai banyak lapukan andesit yang uda teralterasi. Di lapukannya banyak banget mineral silikat mengisi urat ataupun mineral pirit yang shiny abeeez.
Penambangan emas rakyat: metode ngeruk

Menuju ke LP 2, demi apa pak Udin memilih untuk menerobos makam umum yang berlokasi sebelah"an sama lokasi penambangan rakyat ini. Emang sih tembusannya langsung ke bibir sungai LP 2, cuma sebagian 2012 pada shock kali ye kok ada makan deket daerah tambang. Sampe" si Ambo saking jalannya cepet banget trus nabrak nisan en sukses bikin tu nisan jatuh. Mana pas saya jalan di belakang dia. Hadeeeeeeh -________-!!
Bukan ini sih makam yang ditabrak Ambo - tapi sejenis lah ya.

Setibanya di sungai, Pak Udin langsung menjelaskan genesa sungai yang bermuara di pantai selatan ini. Di LP2 ini, beliau meminta masing" kelompok buat ngeidentifikasi 3 mineral pengisi kekar, deskripsi batuan andesitnya, sekaligus ngukur strike/dip kekar dan cari arah gaya utamanya. As expected, karena kelompok 8 emang udah bisa dilepas, nyaris di LP2 ini saya gabut 87.32%, malah sibuk nonton cara warga sekitar mendulang emas di sungai yang kayaknya ribet. Overall mineral pengisi kekarnya cuma nemu dua: silikat dan kalsit (dimana silikat lebih tua relatif terhadap kalsit). Pengisi nomer 3, berupa mineral besi, ngga ditemuin karena ngga terlalu resisten. Trus pengukuran struktur kekar (yang diukur sama tim gegana: Hendra, Tangguh, Deffy) berjalan mulus, semulus paha Cherrybelle. Menariknya, meskipun area STA2 terletak di di formasi Andesit terobosan Miosen tengah, tapi ada juga batuan beku bertekstur porfiritik yang eksis, macem dacit en diorit porfir. Ada fenomena prinsip inklusi, kalau pak Udin menerangkan. Sugoiii lah STA 2 ini.
I fell in love sama kekar segitiga keisi kalsit ini. Baru pertama kali nemu kekar segitiga samasisi bginian.

Bubar mainan air sungai, rombongan filtrip memutuskan untuk istirahat di salah satu masjid sekitar. Masjid apa gitu lupa namanya, samping SD Sangon II. Istirahat lumayan lama, sejam kurang lebih. Tim asisten (atau lebih tepatnya Sekar) sempet"nya bikin beterbellen en puding soklat dong sebagai bekel. Bekal yang sukses bikin Krisna, Rojak, Reza, dkk ngiler haha. Jadi ceritanya dia bangun jam 3 pagi gitu cuma buat masak semua itu. The power of niat.

Singkat kata semuanya berjalan adem ayem, sampai akhirnya semua peserta selesai makan en terjadilah adegan drama. Poor 2012, nasibnya sama kayak 2011. Ngomong" tentang 2011, kalo ada award 'Angkatan Yang Sering Kena Damprat Pak Udin', maka angkatan yang 1 tahun lebih senior ini bakal jadi juara 1 deh pasti - secara de facto. Nah angkatan 2012 ini kemarin juga kena marah Pak Udin karena mesjid ditinggalin gitu aja dalam keadaan ngga terlalu bersih. Sampah sampah ukuran besar emang uda dimasukin ke tong sampah sih, tapi ada beberapa sampah kecil macem kertas notes, karet, bungkus snack, etc yang masi kececer di area mesjid. Sayangnya amarah yang dilepas Pak Udin yang seklimaks waktu nge-Falcon Punch angkatan 2011 di Bayat sono dulu, soalnya yang kena marah cuma cewek cewek yang jalannya belakangan macem Hasna, Monhol, etc sementara sebagian besar 2012 uda nangkring aja tuh di bus.

Jengjengjeng ~ cuma asisten minlog (alias Sekar) doang yang niat bawa bekal sendiri: beterbellen en puding soklat! All hail wadyabala!

Filtrip dilanjutkan menuju STA 3 yang berjarak cuma 20 menitan. Ya ampun sumpah deket banget, baru merem bentar eh uda nyampe aja. Berlokasi di Pantai Congot, STA 3 ini merupakan STA penutup filtrip mineralogi 2013. Sangat wow, karena seumur hidup saya belom pernah filtrip geologi ke pante. Terharu maksimal. Dulu aja filtrip mineralogi sama Pak Widi 8 tahun lalu boro" ke pantai, yang ada hiking 8 jam di gunung Ijo, KulonProgo T_T. Mana pas kita lagi capeknya hiking lereng 60 derajat gitu, eh tiba tiba Pak Widi mendahului kita dengan naik ojek. Aduh sumpah gejek beuds. Anyway, di pantai yang sepi ini, target peserta filtrip adalah pasir besi yang didominasi kuarsa, biotit, magnetit, dkk. Ngga lupa pak Udin mraktekin gimana trik misahin mineral ferro-paramagnetik vs yang bukan pke magnet. Berasa nonton sulap gitu, so unyu. Teknik ini secara kasar bisa dipake buat nentuin berapa persen sih potensi pasir besi di area pantai yang sarat sengketa blok tambangnya ini. Kelar ngeidentifikasi pasir besi dilanjutkan oleh sesi menikmati pantai. Trus balik menuju kampus disambut dengan hujan deres banget. Mana si bapak supir bis kayaknya habis minum extra joss campur beras kencur - ngebut pangkat 9. Mungkin si supir belum dikasi jatah sama istrinya. Filtrip ditutup dengan posttest di klaster yang secara dadakan jadi arena kongkow sahabat minlog gara" ujan lebat. Resmi habis suara adzan Magrib berkumandang, akhirnya filtrip pun bubar.
Bertahan kelompok delapan ~ bertahan kelompok d.e.l.a.p.a.n ♬ ♪ ♫ [d'bagindaz mode]

Overall, filtrip bareng 2012 itu seru. Kecuali hobi nyampah (selain di mesjid mereka juga nyampah di klaster), secara umum angkatan 2012 ini sangat bersahabat dan bisa diajak kerjasama semua. Semoga  materi praktikum & filtrip mineralogi ini bakal diinget selalu, minimal sampai kalian dibantai dosen penguji skripsi tiga - empat tahun lagi, amien! Sapa tau pak Nukman atau pak Eddy iseng" berhadiah nanyak sistem kristal hematite sekaligus disuruh gambar konfigurasi atomnya gitu? Modiar.

Comments

  1. Hahaha... Semulus paha Cherrybelle..

    ReplyDelete
  2. Lol... Bikin cerita geodas juga ah...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Why I hate stereotypes ?

I hate stereotypes. Why? Because it will drag you to become narrow minded in the way of your senses to respect a community. Some people called me terrorist, because I am moslem. Some people called me second level residence, because I am Asian. Some people called me nerd, because I don't drink and don't do shit.Stereotyping and generalization are the basic human being’s reaction. It’s subconscious and is triggered and formed based on our background, education, culture, social upbringing, etc. We can’t help it. And the judgment is personal, individual. Stereotyping is practiced by everyone about other communities or segments of the same community.

Although I hate it, stereotypes are inherent to human nature, and for good reason. We are all stereotypical of fire. We don’t touch it because we know it will burn us. We are told never to touch snakes because they are poisonous. So aren’t we being stereotypical when we don’t go near these things? Aren’t we being stereotypical when we …

Tipe Tipe Dosen Penguji Skripsi

Menurut saya menonton sidang skripsi itu seru dan penting. Seru, karena kita jadi bisa melihat muka nelangsa teman teman kita yang sedang asik dibantai para dosen penguji. Tentu sebagai seseorang yang pernah pendadaran, saya mengerti rasanya tekanan saat sidang dimana sejuta umat manusia beberapa dosen menguji hipotesis dan hasil penelitian saya. Ibarat dosen penguji adalah pemain liga voli, maka mahasiswa yang sidang adalah bola volinya: sering dioper sana sini dalam kebimbangan dan kegalauan. Penting buat ditonton karena sidang skripsi mengajarkan kepada kita bagaimana cara ngeles ala orang berpendidikan. Itu juga adalah momen dimana kita berhak memperjuangkan title geophysicist tanpa perlu bayar SPP dan BOP saben semesternya lagi. Selain itu penting juga buat belajar dari kesalahan orang lain saat sidang supaya kesalahan sama ngga terulang.

Namun, namanya lulus sidang skripsi itu susah susah gampang. Salah satu faktor penentunya adalah dosen penguji. Berikut adalah tipe tipe dosen p…

Review Beberapa Sidang Skripsi (Part 1)

Kalau di postingan sebelumnya sempat ngebahas tentang karakter dosen penguji skripsi, kali ini saya mau fokus me-review sidang skripsi yang saya tonton dalam 3 bulan terakhir. 
Memang sejak kembali ke Indonesia, ada sekitar delapan sidang skripsi S1, dimana lima diantaranya saya tonton. Alhamdulillah delapan mahasiswa ini lulus semua ~ ngga ada yang ngulang. Tiga sidang skripsi yang ngga saya tonton adalah sidangnya Kris'GF07, Gondes'GF06 dan Pai'GF06 - dan sumpah nyesel banget. Terutama skripsi Gondes yang konon dia merangkai dan membuat seismogram sendiri, dipasang di gunung Merapi sendiri, datanya diakusisi sendiri, hasilnya diolah sendiri, diinterpretasi sendiri. Bahkan instrumen seismogram yang dia pasang di gunung Merapi katanya uda hilang ditelan material vulkanik letusan besar tahun 2010 kemarin. Ebuset. Itu butuh pengorbanan waktu dan stamina banget lah. He embraced the philosophy of being a geophysicist. Sangat asolole.
Review yang akan saya berikan tentu saja sang…