Skip to main content

Workshop Geofisika 2013

Aslinya suerrr malesssss banget buat dateng acara workshopnya GF'09 (atau berubah nama jadi FieldCamp / FC era pasca angkatan GF'04). Alesannya karena lokasinya di Grobogan, Jawa Tengah. Yang ada di kepala cuma satu: kota dengan tingkat humiditas super absurd, panas pol! Belum lagi akses menuju sananya itu lho, nggilani en engga sesuai dengan sila kedua Pancasila. Kalau ada periode pemilu Gubernur Jawa Tengah boleh deh saya usul pertanyaan uji kelayakan buat KPU: apakah anda berani janji ngebenerin jalan sekitaran Purwodadi - Grobogan - Rembang ? #macakmelekpolitik

Entah kenapa, semacam niatan saya ngga mutu saya ini didengar sang Khalik. Dua minggu sebelum hari H, tiba tiba sang dosen koordinator workshop (Pak Imam) ngejapri via mesej FB bilang "Pak Sis pengen kamu hadir di FC besok, Sal". Makjeger! Saya sih cuma bales "Ok pak" sambil pasang emoticon lambe silit :3 , emoticon fav Dwikong. Mesej ini langsung diamini sama Pak Sis sendiri yang kok ya ndilalah ketemu saya pas lagi kongkow nunggu presentasi akhir Kapsel B di G3 hari Kamis berikutnya. Sebenernya waktu itu pengen mangkir ngeles dengan alesan 'transportasi kesana ngga ada pak' sambil pasang muka palsu yah-mau-gimana-lagi-padahal-aslinya-bahagia, ealah tapi kok ya ndilalah LAGI si Herlan malah nawarin berangkat bareng dia -_-. Semacam ada konspirasi diantara 3 dosen itu dengan urutan: Pak Imam kasi info via inbox FB biar saya ga kaget, Pak Sis yang notabene tau jadwal Kapsel B langsung nyegat di lab, trus si Herlan menutup manis konspirasi ini dengan nawarin nebeng cuma cuma. Semacam FC tahun ini ngga sah kalo ngga ada saya, hahay pede.
Daerah Sulursari, Grobogan terkenal dengan tambang minyak rakyat yang uda jalan lebih dari 5 dekade lamanya ~ whoaaa !

Teknik produksi petroleum yang 'merakyat' ala warga Sulursari, Grobogan.

Singkat kata persiapan menuju FC dimulai. Pertama harus nge-reschedule kursus Mandarin saya dulu, secara bakal stay disana Kamis - Sabtu, so Jumatnya harus pindah jadwal. Kedua harus persiapan fisik bekal dulu mulai dari Chiki, Nyam Nyam, en Inaco Jelly, secara disana bakal ikutan ke lapangan. Ketiga harus persiapan otak, baca baca geologi regional Randublatung Zone, Kendeng Zone, Rembang Zone versi mbah Van Bemellen yang bukunya (untungnya) udah saya fotokopi 2 minggu sebelumnya; baca baca Telford tentang metode potensial lagi; baca baca Leading Edge tentang metode MASW yang eksis di FC tahun ini. Biar kesana ngga keliatan bego" banget pas nimbrung sesi pembantaian. Intinya harus ol aut dong ya, jauh jhe huhuhu. Oia tema FC kali ini adalah Peeking Under an Old Oil Field, topik yang sangat pervert haha.
 Ngerampungin 曼達功課 dulu sebelum off2Sulursari!!
Kitab suci van Bemellen yang dipake milyaran geosaintis Indonesia ternyata ada di perpus sendiri ~

Tiba hari H, saya datang jam 10 karena ada janji dulu sama si ratu gabut GF'09, Uti. Doski sendiri ngga ikutan FC karena pengen gabut ke London jadi korban pertukaran pelajar. Anyway, bukan Herlan dong ya namanya kalo ngga ngaret. Aslinya mo berangkat jam 10am, eh doski en mobil datengnya jam 11.15am -_________- Ternyata anggota tim yang berangkat selain itu ada mas Afif, Pak Bambang, mas Yan en mas Wisnu (supir dari Geografi). Berangkat beranggotakan enam orang plus satu mobil pinjeman Geografi, akhirnya kami semua berangkat ke kota yang berada Timur Laut dari Jogja ini.

Selama perjalanan cuma berhenti 3 kali, yaitu di Soto Pak Min Klaten (a.k.a soto sejuta michin), Alfamart Denggung, en mesjid kecil di area Sragen-Kuwu. Berbekal ingatan fotografis mas Afif (yang masi inget rute Kuwu pas dulu Petrovisit, bahkan doski bisa ngacungin mesjid tempat mandi pas dulu singgah jaman Petrovisit layaknya pemandu wisata - aku wae ra kelingan mas -_-) plus denah peta lokasi dari GF'09 yang kalo dibaca perlu ormed dulu, akirnya kita memutuskan untuk melewati jalur Sragen - Kuwu dengan alesan 'lebih cepat'. Disambut guyuran hujan semena-mena dari Sragen, pas pertigaan belokan ke Kuwu, mobil Panther Geografi ini sukses menembus kondisi jalan yang paraaaaaah. Ofrottttt maksimal! Emang sih, kalo kata Pak Udin, Randublatung Zone itu kondisi permukaan geologinya ngga cocok buat landasan jalan aspal karena didominasi oleh batupasir gampingan dan batugamping lempungan yang secara mekanika batuan ngga terlalu bahagia buat menahan beban kendaraan yang lalu lalang. Untungnya sih Panther ini kayaknya uda ganti shock becker yang suspensinya stabil banget. Belum lagi skill nyetir mas Wisnu yang horor bersih banget, meskipun kadang parno jugak pas doi milih tetep ngebut meski jalanan uda licin penuh lumpur. Asli dsini gw uda mual parah, tapi sengaja ditahan dengan cara sok tidur & dengerin 2PM sambil ngebayangin diri sendiri ikutan gojet di kursi Panther. Harusnya rute ofrot tahunan Hemaviton sekali" lewatin sini ini kek. Joss tenan. Buat para pemilik moge, disaranakan nyoba sekali kali lewat jalur ini ;p.

Akhirnya sekitar jam 6 pas maghrib mobil ini tiba dengan damai sejahtera di beskem para dosen yang ngga lain merupakan rumahnya Pak Tono en ternyata juga jadi beskem para mahasiswa pas GE'2010. Nyampek tempat parkir belakang rumah langsung disuguhi pemandangan sekawanan cowok" berjaket lapangan kuning-kuning lagi jalan pewe. Kirain anak Geologi UGM atau GF'05 nyasar gitu, jebule itu GF'09 yang lagi make PDL FC en lagi mo nge-looping base gravitymeter. Masuk ke rumah Pak Tono, banyak bangets poto Data'GF08 dan keluarganya, lengkap (yoiyolah). Si Data eksis maksimal haha.
Rumahnya Pak Tono en Data'08 ~ super asriii ... kalo malem banyak kunang"nya ...

Setelah istirahat dan makan malem akirnya bareng sama mas Afif en Herlan kita bertiga langsung cabut ke beskem mahasiswa, tempat dimana 'diskusi' berlangsung. Aslinya jarak rumah Pak Tono - beskem mahasiswa cuma kayak 1 menit jalan kaki gitu sih, cuma karena saking gelapnya plus jalanan depan rumah uda disulap jadi kubangan hasil hujan lebat hari itu alhasil kita bertiga mendadak jadi trio balerina yang harus loncat sana sini ngehindari genangan air. Waktu tempuh nambah jadi 5 menitan. Untungnya sih gw bawak senter powerbank, jadi agak lebih awas gitu *padahalgangefek*.
Kondisi jalan menuju beskem mahasiswa, malem sebelumnya banjir total macem kolam renang UNY ~

Sesi 'diskusi' yang dimulai jam 8 petang waktu Indonesia bagian Sulursari ini dibuka oleh pak dosen Herlan yang presentasi tentang seberapa pentingnya keinformatifan sebuah peta geofisika plus sedikit promosi ArcGIS. Sempet de javu dikit sama kuliah Advanced GIS yang pernah saya ambil tempo dolo. Polygon lah, polyline lah, raster lah, georeference lah, etc. Sempet terpukau pas tau ada peserta non-UGM yang ikutan hadir (1 UNS, 1 Unpad, 1 Undip). Si Unpad malah sempet tanya beberapa pertanyaan cantik seputaran GIS sama Herlan yang disambut muka ndlongop GF'09, karena emang kuliah elektif GIS ngga terlalu banyak yang ambil. Sekitar 30 menit kemudian, sesi 'diskusi' yang sebenernya dibuka. Gondok abeezz, karena ternyata sesi tanya jawab dosen - mahasiswa ditiadakan. Saya kecewa, tradisi harian yang bikin sesi praktikum lapangan GF'UGM ini berbeda dengan kampus lainnya, diubah. Kalo kata Nadia'04 '... semacam ngga ada yang diceritakan ke anak cucu ketika nanti usia lanjut...' #halahhh. Apalagi mengingat dari 2 hari sebelumya saya emang uda niat ngebantai menguji kemampuan processing / interpretasi GF'09 dengan ikutan belajar, ikutan baca" ulang materi metode geofisika, ikutan baca geologi regional daerah sono. Semacam ada satu tradisi di fieldcamp yang dinisbihkan, nek jarene Soncay. Lalu sesi 'diskusi' ini lebih tepat disebut sesi curcol, karena setiap kelompok metode cuma ngomongin dapet berapa titik, uda diprocessing sampe mana, kendala, saran saran buat kelompok berikutnya tanpa PPT tanpa HASIL. Ntar paling ditimpali sesama praktikan / Pak Imam buat ngasi saran. That's it. Sesingkat itu. Alhasil, sesi 'diskusi' ini cuma berlangsung dalam waktu 75 menit saja sodara". Gabut sekali kalo dibandingkan tradisi workshop GF'UGM yang minimal sesi 'diskusi'nya baru berakhir menjelang time-out kereta kencananya Cinderella berubah kembali menjadi labu. Film Beranak di Dalam Kubur aja ngga sesingkat itu cyiinnnn.
Tiap praktikum lapangan geofisika, ga ada yang lebih nikmat daripada punya tetangga beskem yang jualan minuman dingin en cemilan macem gini ~
Haha long time besties! Lama ngga jumpa permen karet YOSAN !!! :*

Terlepas dari rasa kecewa yang membuncah, yang lebih bikin surprise lagi adalah beberapa fakta FC hari kedua yang diungkap di malam itu. Sesi 'diskusi' ini juga ternyata jadi ajang sesi pengakuan dosa *halah*. Misal ternyata tatakan GPS rover yang ber-bubble itu ketinggalan, trus elektroda ground AMT satu jatuh (alesan: tas bolong), tujuh data rover GPS Trimble yang (katanya sih khilaf) kedelete. Trus belum lagi problem teknis di hari pertama dimana ada 5 titik ikat gravitasi base GPS yang ngga terekam. Habis ngedenger semua 'pengakuan' ini, saya cuma bisa saling berpandangan sama Herlan & mas Afif. Kita bertiga shock berats, mulut uda kayak ikan koi. OH SNAP! Air muka ngga begitu enak juga diperlihatkan Pak Imam. Bitch please, data Geofisika itu mahal harganyaaaaa!! You better quit fooling around! Bahkan doski ngga segan" nyuruh tim AMT untuk nyari elektroda ground malam itu juga (en tentu belum ketemu malam itu, saking gelap gulitanya). Setuju sama Pak Imam 'Ini bukan persoalan harga untuk mengganti alat, tetapi tolong anda lebih bertanggung jawab dengan alat yang anda pinjam'. Apalagi pas tau ternyata elektroda ground itu adalah KW1 bikinan Pak Wowot akibat elektroda ground AMT yang asli sempet diilangin pas praktikum era GF'05 s.d GF'09. Tepat jam 10 malam, kami bertiga balik ke beskem dosen. Selama perjalanan, Herlan dan saya ngobrol de javu era workshop GF'04-GF'05 yang super overpressure. Berangkat survey 7.30am, balik beskem 4-6pm, processing data sampai dengan jam 8pm, sesi 'the real discussion' presentasi hasil sama dosen bisa bertahan sampai 1am. Gituuuu terus selama 10 hari. Bisa mandi tepat waktu di sore hari adalah sebuah mujizat. So sangat wajar kalo angkatan pre-2009 ngerasa FC tahun ini ngga greget. Apalagi pas saya lempar kekecewaan saya ke twitter/whassap. Beuhhh yang ngerespon naudzubillah banyaknya, hahay nasib jadi reporter livetweet / liveWA nih ... Fiko ... Indro ... Yudha ... Sulis ... Uyak ... Hatma ... etc. Asistennya aja (yang notabene didominasi GF'08, sekaligus angkatan terakhir yang pake tradisi lama workshop) uda gethun maksimal gitu haha - ga kebayang kalo aku ada di posisi Patemo, Amak dkk.
Beskem FC2013 - kayaknya yang punya rumah kader PBB -_-

Yang berbeda nomer satu dari format baru FC ini adalah mereka diwajibkan bikin 'laporan harian' yang isinya lumayan komplit dari akusisi - processing - interpretasi - dokumentasi dari setiap metode di hari itu. Format ini aslinya yang cukup 'menarik', mengingat masalah menejemen data buat level FC-pun bisa serampangan (termasuk di angkatan saya haha). Salut buat pak Imam buat berani menerapkan trik ini, karena emang doski sih satu satunya dosen yang memahami karakter tiap angkatan in general, secara doski peje nonseismik & prakt FGA semua angkatan kan. So pastinya beliau tahu betul mana yang terbaik buat per angkatan, ngga setiap angkatan bisa 'diselesaikan dengan pendekatan yang sama, harus tau Eigen valuenya', gitu kalo kata pak Topo pas dulu ngajar Aljabar Linier Elementer. Problem dari ide ini adalah laporan harian ini cuma sekedar ditumpuk gitu aja. Jadi yang nge-kyusi cuma pak Imam en para asisten. Too bad seharusnya momen ini bisa digunakan untuk para dosen yang dateng untuk ikutan nge-kyusi (alias ikut ngoreksi) laporan harian tersebut, sehingga yang namanya masukan objektif itu bisa diberikan pada saat sesi 'diskusi' di malam harinya. Jadinya sesi diskusinya itu beneran berupa diskusi, bukan cuma sesi curcol ala Greatest Memory-nya Donna Orsa di Yasika FM.

Yang berbeda nomer kedua dari format baru FC ini adalah presentasi pertama hasil dengan dosen dilaksanakan setelah 5 hari setelah FC berjalan. Idenya sih oke, supaya datanya juga kekumpul banyak dulu. Pada hari ke-5 ini jugak mereka dinyatakan off dari lapangan. Seandainya dulu GF'04 ada libur 1 hari ditengah" FC, mungkin seangkatan bakal plesir ke Prambanan (secara beskem workshop kami cuma 500m dari Prambanan) haha. Libur massal seharian, penak tenan sumpah -_- , sing gabut soyo nggabut. Ngga terima disebut gabut, salah satu balakurawa GF'09 yang juga mantan sahabat petrologi ini membela diri kalo bikin laporan harian juga artinya lembur sampe jam 2. Lah emang kita" (GF'04) dulu pasca dibantai sama dosen jugak ngga serta merta ngelembur pho? Bitch please, namanya workshop itu wajib hukumnya buat tidur maksimal 4 jam sehari.  Kita juga lembur sampe menjelang 1/3 malam terakhir woi, kadang rapat dadakan buat ganti desain survei kalo kondisi lapangan mendesak. Lebih overpressure kondisi senior" pre-GF'09 dulu. Uda diplekotho dosen", eh masi kudu ngerampunin/ngebenerin processing data pulak supaya hasilnya bisa digabung sama kelompok hari berikutnya. Lagian, come on let's get real, dari 70 mahasiswa GF'09 berapa orang sih yang beneran bakal 'lembur sampe jam 2'. Sedikit hipokrit menurut hemat saya. Orang ada tuh satu GF'09 yang pas sesi 'diskusi' dimulai uda bobo manis aja dengan posisi duduk bersila disamping saya & Herlan. Pake acara ngedengkur pula. Uhhh, so sweet beuds! Pengen gw optic-blast tu orang. Problem dari ide ini buat seseorang yang niatannya pengen menguji iman dan takwa pengetahuan GF'09 secara komprehensif seperti saya ini (cocote) adalah sebuah kesalahan fatal buat ketika ia dateng pas hari ke 3-4 FC -_- No body told me before! Wasyuuuuuu tiwas nyiapin pertanyaan geologi regional, masw, sama geolistrik .... *sajak ra iklas le sinau* haha.

Sebagai info tambahan, menurut hasil reportase saya dengan Pak Imam (duile jiwa Balairunge metu), beliau pengen menerapkan sistem pendekatan 'project' buat FC kali ini. Jadi GF'09 ga cuma sekedar menentukan lokasi lapangan, target general, desain survei, tapi juga sampai pada level target titik per hari. Penilaian individu di FC juga dinilai per hari, dimana pada malam" tertentu ada pretest tentang 7 metode Geofisika plus kesesuaian target titik dalam satu hari. Kalau ada titik yang kurang ya berarti itu 'utang' buat kelompok ybs. Utang titik wajib dibayar sebelum jatuh tempo. Oke lah whatever that is, asolole lah pak ~ ! Moga" tahun depan GF'10 dst balik lagi dengan format lama yang sudah menjadi trademark praktikum lapangan GF'UGM, karena secara jangka panjang mental 'geofisika'nya lebih bisa dibentuk dengan cara ini IMHO. Amien ya Rabb. Apalagi pasca angkatan 2006, jumlah per angkatan Geofisika bisa dibilang 'melimpah'. So harusnya justru bisa banget lah ya buat bikin menejemen waktu dan menejemen person in charge buat siapa yang mroses data dulu, sapa yang mandi dulu, sapa yang bikin presentasi dulu, etc harusnya lebih tersedia. Justru format baru FC ini lebih cocok diterapin buat angkatan sedikit (baca: pre-2007) saking minimnya sumber daya manusianya, karena mereka ngga punya waktu napas cukup panjang #curcol.

Di hari kedua, saya bangun jam setengah enam pagi en sukses jadi orang terakhir di rumah yang bangun haha. Malemnya rada ngga bisa tidur sih, homesick ketoke (duile) haha. Setelah mandi, makan, en nonton gosip, akhirnya saya, Herlan, mas Afif, pak Bambang dan mas Yan cabut ke beskem. Pagi itu saya uda rencana mo ikutan tim MASW (multichannel analysis of surface waves) yang ternyata mas Afif jugak ikutan group itu. Herlan ikutan geolistrik. Pak Bambang - mas Yan jadi tim anter jemput.
Tim MASW diskusi pembagian bawaan alat dulu - yang paling sante jelas keliatan banget: mas Afif, pake sendal jal -_-
Data logger touchscreen metode MASW - hare gene serba touchscreen euy
Geophone yang katanya dalemnya uda ngga pke pegas lagi, instead dia pake cairan kimiawi sbg 'sensor mekanik' getaran seismiknya o_O
Tim MASW melintasi bukit Teletubbies.

Satu tim metode untuk FC kali ini berjumlah sekitar 10 orang (termasuk asisten). Ukuran yang besar banget buat survey Geofisika (dibandingin angkatan pre-2007 tentunya). Karena orangnya uda banyak, saya secara otomatis gabut maksimal ga bawa apa" selama 8 jam di lapangan. Problem terbesar dari survey metode ini secara umum adalah medan jalanan yang berlumpur, penuh genangan air, dan minim boulder" batuan bikin mobil pik ep andalan lab jadi ngga bisa masuk. Pokoknya uda macem mirip di film Apocalypse, ga jelas banget bentuk jalannya. Dari pertama kali didrop turun di pertigaan jalan kampung, tim MASW kudu jalan sekitar 800m dulu melewati jalanan lumpur hidup ini lanjut melewati deretan bukit sabana Teletubbies. Titik pertama ternyata berada di sekitaran crest point antiklinorium Rembang Zone dengan sudut bukaan limb lipatan sekitaran 2 derajat doang (isoclinal folds)! Super landai. Cocok buat syuting film Bollywood. Kalau menurut peta geologi & penjelasan pak Udin di sesi kelas Geologi FC kemarin sih, jarak dari crest ke trough memanjang NS sekitaran 8km, yang artinya spill pointnya ada di ujung"nya bagian utara (kalau bener asumsinya si petroleum bermigrasi dari selatan ke utara) karena struktur bagian selatan relatif lebih rendah daripada bagian utara. Itu dia kenapa area crest banyak banget umur dangkal namun volumetriknya ngga begitu banyak.
Ngawasin (cocote) yang pada ngolor kabel geophone sambil baca The Help
Kupu kupu yang menemani saya selama survey MASW :)

Sembari ngegelar alat" MASW, terhampar luas terlihat beberapa kenampakan sumur produksi tradisional minyak milik rakyat. Dengan kedalaman target cukup dangkal (80-200m) dan menggunakan  peralatan non-konvensional, para warga ini bisa menghasilkan sekitar 1-5 barrel crude oil saben harinya. Cuma problem kualitas minyak disini adalah kadar airnya yang banyak - mungkin karena uda kecampur sama air aquifer. Trus belum lagi efek biodegradasi (ala heavy oil) yang pastinya sangat mungkin terjadi, secara sumur ini ngga ditutupi casing, air meteorik bisa masuk banget, trus mikroba" yang eksis bisa memakan rantai hydrocarbon yang pendek sehingga hidrokarbon yang dihasilkan jadi ngga bernilai ekonomis banget #kapselmode:on.

Overall, survey tim MASW berlangsung sangat lancar. Perpaduan antara kegamblangan penyampaian mas asisten (dari UNS) plus team work GF'09 (dan Mul GF'11 sebagai volunteer) di tim ini patut diacungi jempol gajah. Mereka kerja sangattttt efisien dan cepet. Saya baru aja pewe mau bokci di tengah rerumputan empuk, eh tau tau uda pindah line aja mereka -______-. Problem dasar untuk tim ini (dan semua tim survey FC metode apapun secara umum) adalah makan siangnya yang ngga bisa siap dibawa pada saat setiap tim berangkat ke lapangan. Alhasil ada tim konsumsi dadakan (thanks to Gondhes en Arwig'03) yang harus nganterin makanan setiap lunch time. Trus karena medannya yang ngga bisa ditembus kendaraan, ngga kadang perwakilan tim harus ngambil makanannya nun jauh disana. Tim gravity hari itu ngambil makanan 2km pp jauhnya -_-. Setelah selesai survey jam 3.30pm dan setelah berjalan sekitar 1.2 km untuk mencapai pos penjemputan, akhirnya kelompok ini dinobatkan jadi kelompok pertama yang balik ke beskem. Terharu sekali rasanya, karena jaman workshop GF'04 dulu saya ngga pernah balik beskem pertama T_T. Berkat balik awal, saya jadi bisa mandi lebih awal en jajan bakso dulu ~ haha gejek.
Motor yang dipake Arief Hebat buat menerjang jalan berlumpur, lengkap dengan gerobak bambunya buat bawa suplai makan siang -_-
Jajan bakso (rodo mahal), 4000 dapet 6 doang haha ~

Sesi 'diskusi' malam ini berlangsung ngga jauh lebih lama dari hari sebelumnya ~ cukup sekitar 90 menit saja. Salut buat tim gravity yang bisa dapet 15 titik di hari itu (bahkan 17 titik di hari pertama) en tim magnetik yang uda kelar survey regionalnya o_O Yang bikin lama sebenernya bukan sesi curcolnya, tapi karena ada 'pretest' tentang metode geomagnetik dulu. Trus ngga ada sesi presentasi dosen & ngga semua kelompok ditanyain tentang progress, kendala, dkk. Makanya si Herlan bahagia tiada terkira, secara balik ke beskem dosen bisa nonton Indonesia vs Belanda (0-3), lengkap sama sajian pisang goreng woohoo. Cuma paling dongkol pas denger tim mikroseismik salah nyambung kabel power line seismometer BPPTK (yang dipinjemin  secara CUMA CUMA) en sukses jaya bikin tu sensor bikinan Germany mati total. Padahal itu uda diwanti" banget sama Ijonk'05 pas sesi kelas. Si Sulis'06, yang notabene antek" BPPTK, juga ngga kalah misuh misuh heboh. Hoho. Jebule ic-nya mati, kalo kata mas Yan. En syukurnya, kalo kata Gondhi (panggilan unyu Gondhes selama FC) a.k.a mas Arief Hebat, sensor 3 komponennya ga kenapa" .... alhamdulillah! Kebayang ngga tuh kalo sensor"nya juga mati, bisa" seangkatan ngga ada yang bisa lulus sampai tu seismometer diganti ~ ckck. Berbicara tentang kematian alat, kalau ada award 'Angkatan Paling Hobi Bikin Konslet Alat' mungkin GF'09 bisa jadi juara 1, soalnya jaman FGA 4 bulan lalu mereka juga sukses mematisurikan alat AMT cuma dengan salah masang kabeh merah vs item. Oh come on guys, tiap angkatan pasti punya masa masa belajar mengenali alat Geofisika dan pasti pernah melakukan minimal satu kesalahan (misal GF'04 yang pas nonseismik lupa bawa 1 GPS garmin, jadi survey magnetiknya harus pake kompas & meteran), tapi ya kalik latah terus"an -_-. Kesian pak Wowot, mas Yan, pak Barco, en pak Sonto. Emang kayaknya perlu deh ditambahin satu kuliah wajib di kurikulum Geofisika tentang 'Troubleshooting Piranti Hardware Geofisika' atau sejenis itu lah. Intinya biar pada melek instrumentasi GF nan mahal itu. Terlepas dari beberapa individu GF'09 yang saya kenal jago akusisi / processing / interpretasi data Geofisika, tapi ketoke hukum alam tetap berlaku: sepandai pandainya Mario Bross melompat, tetep aja bisa kepleset.
Nilai pretest geomagnetik ~ si Bagus entuk 100 jal wow banget :0

Di hari terakhir, di sekitar jam 9.30am setelah pamitan sama peserta FC & Pak Imam, kami berenam balik ke Jogja melalui rute Purwodadi - Solo dengan harapan bisa menemui jalan yang lebih manusiawi. Well ~ jalannya sih emang 1% lebih manusiawi, cuma macetnya itu ngga ketulungan. Mungkin semua uda pada males lewat Kuwu - Sragen kali ye. Belum lagi mas Wisnu yang nyupirnya 3x lebih ugal ugalan heboh daripada waktu berangkat. Hasrat mual pun menjera. Meskipun uda nyobak konsen bobo' manis sambil ditemenin EXO K, tapi emang mas Wisnu kayaknya militan buat ngebut saben Sabtu Wage. Alhasil jam 1pm ni Panther uda eksis aja di kota Solo. Shout out to Arena Kuliner, Delanggu punya penyet bebek yang ajibbb. Wajib dijajal. Nyampe Jogja jam sekitar jam 3 dan langsung diikuti oleh tidur 10 jam sesudahnya.
Pamitan sama GF'09 sebelum mereka dianter ke pasar hewan lapangan
Pose trakir sebelum cabs balik ke Jogja

Emang sih tulisan blog ini ngga bisa merepresentasikan suka duka FC2013 sesungguhnya, apalagi saya cuma stay disana 38 jam doang, ikutan ke lapangan cuma 1 metode aja, en ngga menyaksikan live gimana mereka ngeles ngejawab pertanyaan" para dosen. Jelas sama sekali ngga bisa dipakai untuk patokan 'keberhasilan' GF'09 menjinakkan praktikum terakhir berjamaah ini. Terlepas dari mo gimana formatnya, tantangan terbesar di fieldcamp itu sejatinya adalah seberapa sanggup angkatan tersebut dapat mengalahkan ego individu masing" setelah kenal dan tau sifat luar dalem setiap personal selama 4 tahun terakhir. Malah fieldcamp buat saya adalah semacam OPMG babak terakhir, dimana kerjasama angkatan diuji untuk terakhir kalinya dan yang jadi SC adalah para dosen. Goodluck lah buat GF'09, para volunteer, karyawans, dan dosens yang terlibat di workshop 2013, till we meet again ~ :)

Comments

  1. haha, ga kebayang kalo lo jadi dosen PJ WS/FC sal

    ReplyDelete
  2. Jane arep melu, wiz jaluk cuti, wiz tuku tiket sepur..
    Slamet ra sido budal (mergo gawe code of conduct), ne nggak loro ati iki rek..

    ReplyDelete
  3. keren tulisanmu mas, mirip2 tulisanne sony, :))

    ReplyDelete
  4. keren ceritanya, :D

    ReplyDelete
  5. wah tulisannya mas fei bikin ceritanya seru :)

    ReplyDelete
  6. Ceritanya keren! Terimakasih sudah berbagi, walopun berbagi kejengkelan... :))

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Why I hate stereotypes ?

I hate stereotypes. Why? Because it will drag you to become narrow minded in the way of your senses to respect a community. Some people called me terrorist, because I am moslem. Some people called me second level residence, because I am Asian. Some people called me nerd, because I don't drink and don't do shit.Stereotyping and generalization are the basic human being’s reaction. It’s subconscious and is triggered and formed based on our background, education, culture, social upbringing, etc. We can’t help it. And the judgment is personal, individual. Stereotyping is practiced by everyone about other communities or segments of the same community.

Although I hate it, stereotypes are inherent to human nature, and for good reason. We are all stereotypical of fire. We don’t touch it because we know it will burn us. We are told never to touch snakes because they are poisonous. So aren’t we being stereotypical when we don’t go near these things? Aren’t we being stereotypical when we …

Tipe Tipe Dosen Penguji Skripsi

Menurut saya menonton sidang skripsi itu seru dan penting. Seru, karena kita jadi bisa melihat muka nelangsa teman teman kita yang sedang asik dibantai para dosen penguji. Tentu sebagai seseorang yang pernah pendadaran, saya mengerti rasanya tekanan saat sidang dimana sejuta umat manusia beberapa dosen menguji hipotesis dan hasil penelitian saya. Ibarat dosen penguji adalah pemain liga voli, maka mahasiswa yang sidang adalah bola volinya: sering dioper sana sini dalam kebimbangan dan kegalauan. Penting buat ditonton karena sidang skripsi mengajarkan kepada kita bagaimana cara ngeles ala orang berpendidikan. Itu juga adalah momen dimana kita berhak memperjuangkan title geophysicist tanpa perlu bayar SPP dan BOP saben semesternya lagi. Selain itu penting juga buat belajar dari kesalahan orang lain saat sidang supaya kesalahan sama ngga terulang.

Namun, namanya lulus sidang skripsi itu susah susah gampang. Salah satu faktor penentunya adalah dosen penguji. Berikut adalah tipe tipe dosen p…

Review Beberapa Sidang Skripsi (Part 1)

Kalau di postingan sebelumnya sempat ngebahas tentang karakter dosen penguji skripsi, kali ini saya mau fokus me-review sidang skripsi yang saya tonton dalam 3 bulan terakhir. 
Memang sejak kembali ke Indonesia, ada sekitar delapan sidang skripsi S1, dimana lima diantaranya saya tonton. Alhamdulillah delapan mahasiswa ini lulus semua ~ ngga ada yang ngulang. Tiga sidang skripsi yang ngga saya tonton adalah sidangnya Kris'GF07, Gondes'GF06 dan Pai'GF06 - dan sumpah nyesel banget. Terutama skripsi Gondes yang konon dia merangkai dan membuat seismogram sendiri, dipasang di gunung Merapi sendiri, datanya diakusisi sendiri, hasilnya diolah sendiri, diinterpretasi sendiri. Bahkan instrumen seismogram yang dia pasang di gunung Merapi katanya uda hilang ditelan material vulkanik letusan besar tahun 2010 kemarin. Ebuset. Itu butuh pengorbanan waktu dan stamina banget lah. He embraced the philosophy of being a geophysicist. Sangat asolole.
Review yang akan saya berikan tentu saja sang…